Ducati 1199 Panigale S, Bocah Brutal Italia Bikin Rusuh di Yogyakarta

Matanya garang, warnanya merah darah, suaranya menggelegar…. dan penuliz pun takut bercampur senang

Malem lur, minggu kemarin penuliz menyempatkan datang ke IDW2013 sebagai awak media blogger. IDW? apaan tuh. Oh ini Indonesia Ducati Week. Jadi ini ajang perhelatan kopdar antar moge Ducati seindonesia yang diselenggarakan di kota gudeg ini. Hebatnya beberapa penyemplak ducati umumnya datang kesini dengan touring dari kotanya masing masing. Ada yang dari Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Bali, Medan dan bahkan sampai negara tetangga Malaysia ikut ikutan hadir. ng….. beneran mereka touring atau nggak? idiiiih kan udah penuliz bilang BEBERAPA mas bro wkwkwkwk….. Tapi ya patut diapresiasi lah mereka bisa menyempatkan diri ikut kopdar dan bertatap muka dengan pemilik bocah brutal italia ini.

P1010155

panigalenya om jade jejer sama ninja sedang melakukan tarian spion tekuk

Jadi sebenarnya garis besarnya IDW2013 sudah diterangkan beberapa blogger temen penuliz seperti pertamax7.com, hadiyanta.com, aluvimoto.wordpress.com, dan temen-temen koboys lain yang turut meramaikan IDW2013 ini. So kita mulai membahas motor yang bener2 powerpulll dan cupdate banget 😀 ya Ducati 1199 Panigale ini. Motor ini dilaunching tahun 2012 oleh PT.Supermoto Indonesia selaku APM Ducati di Indonesia dan cukup bikin penasaran semua bikers di indonesia termasuk ducatiisti alias FBD [fans boy ducati]. Sosok gagah? terpancar banget broo…. umpama Ferrari, posisi Panigale ini mirip LaFerrari. Dan di IDW2013 Panigale disediakan buat test ride bersama Diavel, 1198SP dan momon eh Monster. Sayang lapangan yang biasanya jadi tempat parkir motor di JEC tidak terlalu luas untuk bisa merasakan sensasi roh Ducati.

P1010206

test ride ducati hari pertama, ada panigale dan dua 1198sp. mantab ganz

Penuliz tidak akan mereview terlalu detail sekali seperti biasa soalnya banyak banget yang antri buat test ride. yah kapan lagi bisa nyemplak motor nyaris 500 juta udah gitu sensasi ala WSBK pula. Yang jelas cukup putar kunci, dan senggol ke atas tuas staternya baru tekan tombol stater dan Voila….. geter tubuh penuliz brooo….. suara mesin konfigurasi L-twin Desmodromic bikin orang orang terpukau [termasuk penuliz]. Speedometer pun dirancang dengan apik dengan digital dan pendaran cahaya warna merah.

P1010121

speedo digital nuansa racingnya kentel banget. berasa speedo f1 cuy

Kalo ngelihat di kiri ada tombol yang bisa mensetting ECU dari ducati ini, settingnya terdiri dari 3 macam, mau Race, Sport atau Wet. Oh ya motor ini juga rpm langsamnya horor lo bro, sekitar 2200 rpm. Ane aja pake cs1 yang lantaran mesinnya bawaan CBR125R aja cuma 1400 rpm. Ya udah saatnya bejek, tapi pelan pelan soalnya penuliz masih kebayang horornya 195hp di tangan ini. Pertama yaah jalannya selow dulu lah. Baru pas ada kesempatan trek lumayan panjang ya betot-betot dikit lah. BAJIGUR YEEE….. kenceng amirrr bro, sekali pelintir g-forcenya nuendanggg!! Takut nubruk pohon akhirnya penuliz rem aja dan buseeett…. sekali rem langsung pengen stoppie aja. Kekuatan pengeremannya joss, bisa 4 kali lipatnya ngerem pake motor biasa nih.

01

pertama nyemplak berasa kayak bawa ninja 250 cuma fairingnya lebih simpel. 180kg entah kenapa ngga berasa berat.

Soal cornering, buh enak lah gan. ban tapak lebar 120/70 R17 di depan dan 200/55 R17 di belakang bermerek Pirelli Diablo Supercorsa SP memang membuat motor ini ngegrip banget. Sasis ya gausah ditanya lah ducati gitu loh….. Cuma karena lapangan ini berpasir membuat penuliz ngga begitu berani bercornering ria. Adhani dari klan Horee lah yang paling sering cornering pake Panigale.

02

buntut belakang nggak kalah futuristiknya, mungkin kalo malam hari bisa dikira alien kali ya

Kelebihan bukan berarti ngga ada kekurangannya, tahu sendiri kan mesin Ducati bukan untuk efisiensi bahan bakar. Namun Panigale setidaknya masih lebih masuk akal konsumsinya dibanding pendahulunya. lalu untuk soal L-Twin kalo mau digambarkan bentuknya kayak apa sih silinder head bawah mengarah ke depan kayak bebek [agak naik ke atas dikit] dan silinder head atas mengarah ke jok pengendara. So otomatis panasnya ya ngarah ke tempat duduk kita juga. Hati2 si “kecil” bisa mateng loh xixixixi….. kalo kata om Jade presiden DDOCI sih dibawa jalan ya adem aja kok, cuma silahkan “menderita” kalo kena macet lampu merah  😛

04

segitiga egronomi membuktikan bahwa dia sangat racyyyyyy….. bawa harian? siap tangan pegel

07

So mau tahu harganya? Rp.450 juta on the road untuk Jakarta dan sekitarnya. Overall untuk style, mesin dan pride sih kalo kata Bebi Romeo, Panigale ini RAMPOKKK!! 😀

ipan-yudha

diskusi dulu bareng ipan p7.com dan diposedici aluvimoto.wp.com dan helmnya masih setia dengan honda xixixi….

nyetir sehat pasti pintar…………. Salam Gendjossssssssssss!!!

Advertisements

22 thoughts on “Ducati 1199 Panigale S, Bocah Brutal Italia Bikin Rusuh di Yogyakarta

  1. Pingback: Indonesian Ducati Week #1, Yogyakarta | blognya si oom!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s