Kawasaki Ninja 150 2T Terancam Discontinue Karena Regulasi Euro 3?

Regulasi akhirnya memakan korban, namun Kawasaki tetap mengupayakan riset tetap berjalan

Yudakusuma.com – Sebagai produsen sepeda motor yang menjual tema cita rasa sport dan elegan, Kawasaki memang punya banyak lini motor sport, terutama moge. Yah Kawasaki memang menggusur citranya dulu yang sering bermain di red ocean dengan motor bebek. Namun arah perusahaan sudah berubah, mereka sekarang dominan menjual motor-motor sport mahal nan eksklusif. Tapi masih ada jenis sepeda motor yang mereka pertahankan sampai sekarang, yaitu Kawasaki Ninja 150 2 Tak.

Motor-Kawasaki-Ninja-150-discontinue

Continue reading

Video : Test Ride Ducati 1199 Panigale S, masih amatir buat video xixixi….

tadi kan udah diskusi tentang panigalenya, sekarang penuliz mau upload hasil iseng2 video panigale kemarin.

00

tapi kok pas diupload ke youtube jadi goyang-goyang ya? ada yang tahu?

lumayan lah nyemplak superbike dan ngerasain sensasinya ngebut 1200cc walau cuma gigi 1 thok

ngga nyampe 3 menitan sih, moga2 gak buffer lama

selamat menikmati eh selamat menonton…… :mrgreen:

Test Ride Ducati 1199 Panigale S IDW2013

Bonusnya kamen rider ducati 😀

???????????????????????????????

nyetir sehat pasti pintar…………. salam gendjossssssssss……………!!!!

Ducati 1199 Panigale S, Bocah Brutal Italia Bikin Rusuh di Yogyakarta

Matanya garang, warnanya merah darah, suaranya menggelegar…. dan penuliz pun takut bercampur senang

Malem lur, minggu kemarin penuliz menyempatkan datang ke IDW2013 sebagai awak media blogger. IDW? apaan tuh. Oh ini Indonesia Ducati Week. Jadi ini ajang perhelatan kopdar antar moge Ducati seindonesia yang diselenggarakan di kota gudeg ini. Hebatnya beberapa penyemplak ducati umumnya datang kesini dengan touring dari kotanya masing masing. Ada yang dari Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Bali, Medan dan bahkan sampai negara tetangga Malaysia ikut ikutan hadir. ng….. beneran mereka touring atau nggak? idiiiih kan udah penuliz bilang BEBERAPA mas bro wkwkwkwk….. Tapi ya patut diapresiasi lah mereka bisa menyempatkan diri ikut kopdar dan bertatap muka dengan pemilik bocah brutal italia ini.

P1010155

panigalenya om jade jejer sama ninja sedang melakukan tarian spion tekuk

Jadi sebenarnya garis besarnya IDW2013 sudah diterangkan beberapa blogger temen penuliz seperti pertamax7.com, hadiyanta.com, aluvimoto.wordpress.com, dan temen-temen koboys lain yang turut meramaikan IDW2013 ini. So kita mulai membahas motor yang bener2 powerpulll dan cupdate banget 😀 ya Ducati 1199 Panigale ini. Motor ini dilaunching tahun 2012 oleh PT.Supermoto Indonesia selaku APM Ducati di Indonesia dan cukup bikin penasaran semua bikers di indonesia termasuk ducatiisti alias FBD [fans boy ducati]. Sosok gagah? terpancar banget broo…. umpama Ferrari, posisi Panigale ini mirip LaFerrari. Dan di IDW2013 Panigale disediakan buat test ride bersama Diavel, 1198SP dan momon eh Monster. Sayang lapangan yang biasanya jadi tempat parkir motor di JEC tidak terlalu luas untuk bisa merasakan sensasi roh Ducati.

P1010206

test ride ducati hari pertama, ada panigale dan dua 1198sp. mantab ganz

Penuliz tidak akan mereview terlalu detail sekali seperti biasa soalnya banyak banget yang antri buat test ride. yah kapan lagi bisa nyemplak motor nyaris 500 juta udah gitu sensasi ala WSBK pula. Yang jelas cukup putar kunci, dan senggol ke atas tuas staternya baru tekan tombol stater dan Voila….. geter tubuh penuliz brooo….. suara mesin konfigurasi L-twin Desmodromic bikin orang orang terpukau [termasuk penuliz]. Speedometer pun dirancang dengan apik dengan digital dan pendaran cahaya warna merah.

P1010121

speedo digital nuansa racingnya kentel banget. berasa speedo f1 cuy

Kalo ngelihat di kiri ada tombol yang bisa mensetting ECU dari ducati ini, settingnya terdiri dari 3 macam, mau Race, Sport atau Wet. Oh ya motor ini juga rpm langsamnya horor lo bro, sekitar 2200 rpm. Ane aja pake cs1 yang lantaran mesinnya bawaan CBR125R aja cuma 1400 rpm. Ya udah saatnya bejek, tapi pelan pelan soalnya penuliz masih kebayang horornya 195hp di tangan ini. Pertama yaah jalannya selow dulu lah. Baru pas ada kesempatan trek lumayan panjang ya betot-betot dikit lah. BAJIGUR YEEE….. kenceng amirrr bro, sekali pelintir g-forcenya nuendanggg!! Takut nubruk pohon akhirnya penuliz rem aja dan buseeett…. sekali rem langsung pengen stoppie aja. Kekuatan pengeremannya joss, bisa 4 kali lipatnya ngerem pake motor biasa nih.

01

pertama nyemplak berasa kayak bawa ninja 250 cuma fairingnya lebih simpel. 180kg entah kenapa ngga berasa berat.

Soal cornering, buh enak lah gan. ban tapak lebar 120/70 R17 di depan dan 200/55 R17 di belakang bermerek Pirelli Diablo Supercorsa SP memang membuat motor ini ngegrip banget. Sasis ya gausah ditanya lah ducati gitu loh….. Cuma karena lapangan ini berpasir membuat penuliz ngga begitu berani bercornering ria. Adhani dari klan Horee lah yang paling sering cornering pake Panigale.

02

buntut belakang nggak kalah futuristiknya, mungkin kalo malam hari bisa dikira alien kali ya

Kelebihan bukan berarti ngga ada kekurangannya, tahu sendiri kan mesin Ducati bukan untuk efisiensi bahan bakar. Namun Panigale setidaknya masih lebih masuk akal konsumsinya dibanding pendahulunya. lalu untuk soal L-Twin kalo mau digambarkan bentuknya kayak apa sih silinder head bawah mengarah ke depan kayak bebek [agak naik ke atas dikit] dan silinder head atas mengarah ke jok pengendara. So otomatis panasnya ya ngarah ke tempat duduk kita juga. Hati2 si “kecil” bisa mateng loh xixixixi….. kalo kata om Jade presiden DDOCI sih dibawa jalan ya adem aja kok, cuma silahkan “menderita” kalo kena macet lampu merah  😛

04

segitiga egronomi membuktikan bahwa dia sangat racyyyyyy….. bawa harian? siap tangan pegel

07

So mau tahu harganya? Rp.450 juta on the road untuk Jakarta dan sekitarnya. Overall untuk style, mesin dan pride sih kalo kata Bebi Romeo, Panigale ini RAMPOKKK!! 😀

ipan-yudha

diskusi dulu bareng ipan p7.com dan diposedici aluvimoto.wp.com dan helmnya masih setia dengan honda xixixi….

nyetir sehat pasti pintar…………. Salam Gendjossssssssssss!!!

Honda CB150R, Good Moment for Rising of the CB Clan [Second Round]

Dari sisi fungsionalitas, Honda CB150R Streetfire ini memang bisa diandalkan sebagai partner. Tapi bukan sebagai motor bertalenta khusus, tapi sebagai motor serba bisa.

Yak kembali lagi penuliz menyambung cerita tentang CB ini, tadi kan sudah melihat realita soal tampilan. Sekarang mari kita bahas soal riding position, mesin dan sasis-suspensi yang menjadikan CB sebagai best value. Apa saja thooo? oke kita kupas satu persatu…..

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

yak sesi mesin kita kupas tuntas saja berooooooo…..

Coba kita nyalakan mesin, vruuuuuummm!! Suaranya lebih garing dibanding CBR dan CS1 sekalipun, cukup menimbulkan sensasi ketika dibejek. Yak coba pindah kopling dan wuttt…. tarikannya horror mzbroo…. mesinnya gampang mengkail rpm atas ala CBR tapi dipadu dengan gear yang lebih besar dibanding CBR. Wheelie tiba-tiba pun gampang saja, kerennya sasis yang sudah diracik sedemikian rupa ini membuat CB mudah dikontrol sehingga sekalipun bermain wheelie tetap bisa dicounter dengan mudah. Untuk suspensi, Prolink suspension ala CBR250R memang mantab untuk slalom kecil-kecilan, begitu rigid. Tapi kalau ketemu lubang atau retakan rasanya kayak mobil-mobil premium, begitu empuk dan moderat. Ahayyyyy….

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

rpm bisa mencapai 11.500 sampai 12.000, kualitas honda = kualitas overbore

Berlanjut ke impresi mengemudi, jalanan gunung kidul yang mirip jalanan gunung akina “Initial D” bisa dilahap dengan mudah. Untuk nanjak, CB sangat berbeda dengan saudaranya CBR dan CS1 yang paling alergi tanjakan, kendati mesin overbore tapi torsi tetap dapat dan siap melahap tanjakan sedemikian ekstrim.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

dengan boncenger pun motor ini terasa santai dibawa. position riding ala honda memang mantabbb

Prolink suspension dan Truss frame alias “teralis” ini juga bekerja sangat baik dalam melahap semua tikungan yang ada walaupun penuliz belum mencoba cornering ekstrim ala MotoGP. Pengendalian setangnya pun sangat sigap seakan mengaplikasi teknologi “drive by wire” ala mobil. Dalam hal kenyamanan berkendara, si CB selangkah lebih baik dibandingkan Vixion lama, dan poin ini memang selalu menjadi kartu as Honda selama ini.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

segitiga egronomi ala honda, menjamin kenyamanan pada kaki dan tangan saat touring jarak jauh

Saat mulai jalan ke Ringroad Barat Yogyakarta, rombongan sempat “nakal” dengan mengambil jalan mobil yang kosong demi test “Tunjukin Nyali Lo!” [ngalay dikit nggak pa pa kan?]. Saat aba-aba sweeper dimulai, sontak kami langsung bejek gas sejadi-jadinya. Walaupun penuliz sudah terbiasa dengan putaran atas ala overbore di CBR dan CS1 namun untuk putaran atas CB memang sangar di gigi 1 sampai 4. Saking cepatnya kadang penuliz tidak sadar bila si CB sudah mencapai redline.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

melakukan hal ini? penuliz cuma bisa bilang wawwwwwwwww!!!

Dari hasil ngalay akhirnya rombongan blogger memecahkan hasil topspeed berada di 137 km/jam dengan rider Adhani-horee yang biasa menunggangi CBR150R generasi pertama, selamat, podium gan! penuliz Cuma dapat 135kpj, yaahh mesaknee…. Sampai di AHASS Jombor pun kami merasa indikator digital 5 digit tidak mengalami perubahan berarti, padahal jarak yang kami lalui sekitar 66km. Sepertinya figur konsumsi bbm memang sekitar 1 : 36km, ini saja belum dicoba eco riding.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

begini nih mesin CBR dengan sedikit diakali bagian bukaan klepnya dan penggusuran sensor O2. jadi pengen ditempel di CS1

Overall ini memang motor yang bagus dan kebetulan moment yang pas untuk menyerang balik daerah sport yang dulunya pernah dikuasai honda. Dengan harga 22.3 juta, motor ini jelas punya sensasi ngebut di putaran atas dan sasis fleksibel seperti CBR150R, suspensi ala CBR250R namun dengan sensasi kenyamanan ala Tiger. Walaupun dari segi desain sebenarnya kurang mencirikan desain Honda pada umumnya namun CB150R menawarkan sisi fungsionalitas dibanding kompetitornya yang cenderung ke fashion. Cuma penuliz merasa ini bakal jadi mainan baru para DOHC mania yang memang suka kebut-kebutan.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

dengan mesin, sasis dan suspensi yg superrrrr…. mengendalikan motor ini sangat-sangat mudah. seakan punya fitur drive by wire ala mobil

Dari segi fisik dan kelas doi memang saingannya V-ixion tapi dari segi performa doi jelas saingannya Satria FU. Semoga nggak banyak orang yang pecicilan pakai motor ini apalagi yang pakai ban cacing, penuliz cukup facepalm aja deh….

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

honda cb150r, tampilan biasa…. performa istimewahhhh…. saran aja semoga next CB buntutnya dibuat serupa CB500X atau CBR – NMP lah yaa….

Jadi pengen CS1 pakai mesin CB150R ini hehehe….

SPESIFIKASI HONDA CB150R STREETFIRE

  • Panjang X lebar X tinggi : 2.008 x 719 x 1.061 mm
  • Jarak Sumbu Roda : 1.288 mm
  • Jarak terendah ke tanah : 148 mm
  • Berat kosong : 129 kg
  • Tipe rangka : Diamond Steel (Truss Frame) New Innovative Trellis Frame
  • Tipe suspensi depan : Telescopic
  • Tipe suspensi belakang : Lengan Ayun dengan Suspensi Tunggal (Sistem Suspensi Prol-Link)
  • Ukuran ban depan :  80/90 – 17 M/C 44P – Tubeless
  • Ukuran ban belakang : 100/80 – 17 M/C 52P – Tubeless
  • Rem depan : Cakram Hidrolik, dengan Piston Ganda
  • Rem belakang : Cakram Hidrolik, dengan Piston Tunggal
  • Kapasitas tangki bahan bakar : 12 liter
  • Tipe mesin : 4-Langkah, DOHC, 4-Katup, Silinder Tunggal
  • Diameter x langkah : 63,5 x 47,2 mm
  • Volume langkah : 149,48 cc
  • Perbandingan Kompresi : 11.0 : 1
  • Daya Maksimum : 12,5 kW (17,0 PS)/ 10.000 rpm
  • Torsi Maksimum : 13,1 Nm (1,34 kgf.m)/ 8.000 rpm
  • Kapasitas Minyak Pelumas Mesin : 1,0 Liter pada Penggantian Periodik
  • Kopling : Manual, Wet Multiplate with Coil Springs
  • Gigi Transmsi : 6 Kecepatan
  • Pola Pengoperan Gigi : 1 – N – 2 – 3 – 4 – 5 – 6
  • Starter : Elektrik Starter dan Kick starter
  • Aki : MF 12 V / 5 Ah
  • Busi :-
  • Sistem Pengapian : Full Transisterized

ulasan tentang tampilan bisa dilihat disini
Honda CB150R, Good Moment for Rising of the CB Clan [First Round]

Nyetir sehat pasti pintar, salam gendjooooooossssssssssssssssssssss . . . . . !!!

Honda CB150R, Good Moment for Rising of the CB Clan [First Round]

Honda memang telmi untuk main di segmen sport 150cc Young, Tapi ini benar-benar motor yang bagus.

Yudakuzuma edisi motor-motor, bukannya bosen dan muak mengupas tentang roda 4 tapi kebetulan aja dapat kesempatan “mengebiri” produk sayap mengepak. Setelah penuliz sukses mempopulerkan hasil penyiksaan yang sadis di mobil, kini penuliz dipercaya untuk meyiksa sebuah motor yang alim, berhati murni, jernih, bersih, manusiawi, rajin belajar, pandai menyiram bunga, ……….. [tambahno dewe].
Huehehehehe….. siap-siap penuliz siksa yaa…. CETARRR!!!

Eh ini sih syahrini mode on 😛

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

memperkenalkan model baru yang dinikmati para penyuka rambut dijambak dari belakang… Honda CB150R Streetfire!!

Oke, kemarin sebenarnya penuliz memang tidak menghadiri acara ke Honda Bikers Day di Yogyakarta karena harus mengerjakan tugas kuliah [heheh curhat dikit], tapi ternyata penuliz diundang untuk datang di hari minggu tanggal 16 Desember 2012 untuk merasakan impresi berkendara spesies [yang katanya] “Vixion Killer” ini. Penuliz jelas tertarik mendapat undangan tersebut karena yang penuliz coba bisa dibilang sport compact bike dengan sensasi flagship bike. Maksudnya? Ya motor ini mengandung semua unsur yang ada pada CBR series. Memang tidak salah bila ia harus dinamai Honda CB150R Streetfire. Penuliz lebih suka menamainya Honda CB, karena ia membangkitkan kembali klan terkenal CB walaupun tidak membangkitkan historisnya [yah emang ngga ada mirip2nya sih…]. Motor ini bakal dijual dengan kisaran harga 22.3 juta OTR, apakah ini harga yang cukup buat memukul Yamaha Vixion Lightning yang dijual setingkat lebih mahal 400 ribu? Kalau dari segi penampilan sebenarnya bisa dibilang Lightning sudah banyak perombakan yang cukup wawwww…. jadi yaaahh selisih 400 ribu ini seperti biaya modif dari yamaha bila menginginkan sport young yang agak “sport flagship 250cc”wannabe. Tapi tentu penilaian ini tidak fair karena CB memang bermain di tema yang berbeda yaitu menawarkan fungsional yang diadaptasi dari sodaranya CBR-series.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Model terinspirasi kakak besarnya, Honda CB1000R, sayang ban kekecilan tidak membuatnya segagah kakak besarnya itu

Pertama penuliz ingin menyoroti sektor bodi, Honda CB ini menegaskan garis-garis tajam untuk memperkuat aura “cepat”-nya. Bagian depan terinspirasi dari Honda CB1000 yang bernuansa europe look. Walaupun sebenarnya bagi penuliz nggak masalah namun bentuk spido konde [katanya pertamax7] agaknya bisa jadi gangguan bagi sebagian orang. Yaah asalkan diganti dengan spido aftermarket berukuran kecil sih gak masalah, tapi jangan nggak pakai spido loh ya…. horror mzbro kalo mesinnya nggak kepantau. Lalu beralih ke segmen teralis yang katanya honda sih “Truss Frame”, hehe warnanya hitam, lur. Bagus nggaknya pendapat sedulur, tapi kayaknya sih opsi teralis berwarna bakal menjadi sajian buat facelift next CB, gak tahu kapan…. Lanjut ke bagian belakang, bentuknya benar benar “Genius”, nyaris mirip Yamaha V-ixion lama, ckckck… mungkin desainernya lagi galau bikin buntut terus inget V-ixionnya anaknya pak RT-nya mungkin. Padahal bahasa desain honda umumnya yaitu behel pisah dan buntut ala New Megapro dan CBR-series juga tidak kalah gantengnya loh.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

Sedulur-sedulur saja yang menilai bentuk belakangnya, menurut penuliz sih si CB kehilangan identitasnya.

Berlanjut ke soal pelek, ban berukuran 80/90 di depan dan 100/90 di belakang ini memang “sesuatu” banget. Dimana jaman mulai bergeser ke arah pemakaian ban gambot, mereka malah pede dengan ban tipis, mau anti mainstream mungkin wkwkwk….. Velg racing beda jauh dengan CBR-series palang 5, CB mengadopsi pelek NMP yang berpalang 6, tapi satu yang pintar dari Honda yaitu memakai balancer di velgnya. Menjamin akurasi setir tetap baik dan komposisi pemakaian bannya seimbang. Sekarang coba duduk, wah posisi weenak mzbro, segitiga egronomi CB menjamin kenyamanan saat dipakai turing, memang ciri khas honda banget. Instrument Cluster juga terlihat enak dipandang dengan paduan spido digital analog, sayang komposisinya nggak pas jadi banyak terlihat ruang-ruang yang kosong di spido. Satu yang unik, penuliz menemukan sesuatu yang berbau retro turunan CB lama ke CB baru, apalagi kalau bukan tutup tangki njendulnya, wkwkwk…. AHM bangetzz… Setidaknya mzbro bisa merasakan sensasi membawa CB gelatik dengan tutup tangki super keren ini wkwkwk….

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

demi pengendalian yang apik, wheelbase CB dibuat pendek, tapi kalau mau agak panjangan sepertinya sedulur bisa geser bannya lebih ke belakang.

Overall untuk soal desain, lebih mirip CBR150R Spec Down. Untuk soal keistimewaan menurut penuliz hanya dari Truss Frame dan Prolink Suspension saja, lainnya…. same as usual… depan berbau Tiger revo belakang berbau Vixion. Tapi kalo ditanya ganteng, ya ganteng …. tapi kalo ditanya unik enggaknya…. hmm… sedulur bisa menilainya.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

instrument cluster ditata apik dan menawan, semua indikator terlihat jelas. posisi setang mirip Honda Tiger Revo.

Tapi yang istimewa dari Honda CB ini justru dari soal fungsionalitasnya yang berasa saat dibawa [position riding, mesin, sasis dan suspensi], nah kalo soal itu bakal penuliz susulin di next artikel. Sorry agak sok sibuk ehehehe…. 😀

next artikel silahkan klik dibawah ini 😀
Honda CB150R, Good Moment for Rising of the CB Clan [Second Round]

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

persiapan batin sebelum ngalay dulu gan! MANTAB GAN!

Nyetir sehat pasti pintar, salam gendjooooooooooossss………..